SAYA MENYESAL GOLPUT

( Bag.2 )

Saya menyesal golput, karena tak tahu apa yang terjadi sebenarnya di tempat penyontrengan, seperti apa bilik-bilik penyontrengan, bagaimana tahapan-tahapan hingga nyontreng, seperti apa rupa kotak suara itu?
Ingin rasanya bagaimana berbaris menunggu giliran, atau bertemu para sahabat semasa kecil dulu. Sesekali bersenda gurau, saling memberi kabar masa-masa selama tak pernah berjumpa. Mungkin diantara sahabat semasa kecil itu ada yang menjadi; polisi, hansip. wartawan, saksi salah satu partai, panwaslu, kpu, bahkan jadi caleg.
Juga ingin memamerkan salah satu jemari saya ada tinta tanda berpesta.

Sungguh benar-benar pesta yang sangat besar ini terlewatkan oleh ketakhadiran saya. Saat itu tidak sedang membenci siapa-siapa. Tidak sedang sakit hati dengan siapapun, dengan apapun. Hanya ikut-ikutan teman, terprofokasi oleh hati nurani sendiri. Memang mudah terpengaruh, karena merasa lebih percaya dengan yang lebih pintar dari saya.

Akhirnya benar-benar golput, karena tidak memihak dan menjagokan siapa-siapa, itupun bukan pula tak punya pilihan. Meski pilihan tak mempengaruhi kehidupan sehari-hari. Dari pemilu ke pemilu tetap harus bisa mempertahankan hidup dengan cara sendiri. Dengan kemampuan sendiri.
Tapi saya dianggap tak menjadi warga dikampung sendiri. Padahal setiap menjelang masa berlaku ktp berakhir selalu bergegas pulang untuk memperpanjangnya. Sesekali saya lihat kartu keluarga, nama sayapun tetap tak terhapus. Masih menjadi warga, rakyat, kampung dan bangsa ini.
Andai perlakuannya seperti itu, sayapun tak sedang mentertawakan bangsa ini. Dan tak membencinya. Saya masih mencintainya sepenuh hati….

Setiap hari saya menjadi ingin tahu segala hal tentang pesta ini, cerita demi cerita dari warung ke warung, pangkalan – pangkalan ojek, orang-orang yang berhenti di traficklight, hingga hampir selalu disibukan membaca koran dan nonton tv agar tidak terlewati oleh informasi yang paling terbaru.

Ternyata saya turut berpesta, tak benar-benar golongan putih hanya abu-abu… !!!

43 komentar:

  1. golput juga sebuah pilihan bli... seperti juga hidup...

    BalasHapus
  2. Tiap-tiap sesuatu mmg seyogyanya dilakukan karena keyakinan sendiri yg kuat. Hehe, saya percaya ini bukan menyesal yang sebenarnya, mungkin sekedar menyentil mrk gagah berani mengaku golput tapi ternyata lebih sibuk dr yg tdk golput. Sibuk bilang say no utk si anu, say no utk si ini, sibuk memperediksi siapa bakal capres yg kuat, halah2. Btw... golongan abu-abu itu kdg lebih realistis dan lebih aktif bekerja membangun negeri ini, tanpa terkotak-kota.

    BalasHapus
  3. Abu-abu itu lebih fresh, lebih fair, karena tidak terkotak-kotak

    BalasHapus
  4. makanya ikut dunk. kalo mau golput gambar wajah aku saja di kertas suara :P hehehhehe

    BalasHapus
  5. aku mengamini suara teman2 sebelumnya, semoga menyesal bukan dalam arti sebenarnya...

    golput adalah pilihan untuk tidak memilih dan itu dilindungi UUD'45. aku pikir ini alat alternatif yang bertujuan mengingatkan 'penguasa' agar pesta demokrasi ini benar2 sesuai tujuan untuk 'merefresh' sel tubuh yang mati dalam 'organisasi'... tapi kenyataannya setelah lewat sejarah '98, pemilu benar2 hanya sekedar pesta - ceremony - dengan segudang janji, berat hati aku katakan; sama seperti dulu, hanya untuk melanggengkan kekuasaan.

    jadi buat apa jari bertinta, hanya untuk sekedar mendukung hajatan mahal indonesia... yang .

    BalasHapus
  6. tari juga nyesel golput, tapi bukan karena kemauan sndiri, tapi waktu tari protes krn gak diberi hak pilih (sudah 3 kali dikondisikan untuk golput), ternyata data yg dipakai adalah data 2 tahun yg lalu. waktu itu tari baru saja pindah. bukannya ada dana untuk update data/ pemutakhiran data??(denger2 sih) sedih! seperti melihat pesta sahabat dari kejauhan..karena gak diundang

    BalasHapus
  7. saya jg sbnrnya pgn sih gak golput
    pgn jg liat gimn sih di tekape
    tp ya itu td, gak punya katepe, jadilah hanya dirmh saja :D

    BalasHapus
  8. pilihan qt itu masa depan negara indonesia.
    merdeka kawan. :D

    BalasHapus
  9. jangan menyesal masih ada pemilu lagi,
    tenang penyesalan gak ada gunanya,
    hehehe :D

    BalasHapus
  10. sebenernya aku juga pengen golput, bahkan sepertinya itu adalah tindakan yang membanggakan dan patut di contoh dari pada suaraku dibeli, aku menyesal tidak golput..

    BalasHapus
  11. menyesal datangya belakangan ya bang boy?

    BalasHapus
  12. Memang polisi selalu datang di akhir cerita, penyesalan datang terserah kapan itu. gak perlu nyesel kalo untuk caleg. Pemilu presiden usahakan jangan golput, tetap memilih dan memilah

    BalasHapus
  13. Prof golput karena gak dapet undangan nyontreng, kagak masuk ke Daftar Pemilih....

    BalasHapus
  14. Makanya ikut Gerombolan si berat aja mas...dari pada ikut Gerombolan Liliput alias Golput....udah jalannya lelet ga bisa lari kenceng bikin koneksi blink blink aja iya kan?

    ( mas nyambung ga? kalo ga nyambung tinggalin )

    BalasHapus
  15. kan masih ada kesempatan di lain waktu.

    BalasHapus
  16. wah.. aq juga kmren golput. :D

    BalasHapus
  17. golput ga menyelesaikan masalah.. walaupun ga golput juga bisa nyelesaiin masalah ato tidak, tidak tahu.. yang penting usaha..

    BalasHapus
  18. Tadinya, saya berfikir juga ingin GOLPUT. Tapi dalam lubuk hati saya ingin sesuatu yang tidak bisa terungkap, hanya ingin memberikan satu dukungan demi terjadinya sebuah perubahan dan perjuangan.

    BalasHapus
  19. oalaaa... kemaren aku golput...
    gag bisa nyonteng mo nyonterng jauh pulangnya.. hahahha

    BalasHapus
  20. kok golput sih,
    satu suara sangat menentukan loooo

    BalasHapus
  21. jd menyesal jg dah abstain kmren. soalnya gak bisa pulang

    BalasHapus
  22. emang ga nyelesein masalah bro golput
    tp gw golput
    hihihi

    BalasHapus
  23. wahh.kemaren dipostinganku sudah keperingatkan lhoh.....ya udah contreng aku aja deh...

    BalasHapus
  24. Emang tidak seharusnya kita golput.

    BalasHapus
  25. hemmm..bukan kah hak kita untuk memberikan suara kita...jadi gak punya pengalman nyontreng kan bos..ga ngerasain pusing deh karena kebanyakan pilihan hehe

    BalasHapus
  26. saya juga menyesali knp harus golput bang,... seandainya harus pulang kampung toh ya bisa tapi gak tahu knp rasanya berat buat lakuin itu semua..

    tapi yg pasti golput juga pilihan...
    dan ketika q coba bertanya pada nurani manusia: "knp masih banyak yg golput"?? .
    dan diantaranya menjawab:"golput adalah pilihan yg tepat, karena jika suara kita dibeli berarti suatu saat hukum diindonesia juga akan dibeli oleh yg berkuasa."

    BalasHapus
  27. goput= golongan putih, tergantung dari hati yang mana, yang akan kita tuju
    hahaha

    BalasHapus
  28. @.TAMAN HALAMAN: saya memang benar2 tidak golput..
    @.melati: benar utk bangsa yg mengibarkan demokrasi ..sekarng ini, bolehlah..
    @.Newsoul: wah, benar bu...banyak yang sudah nyata-nyata menyatakan/melakukan golput, tapi justeru paling sibuk....dgn argumen2. padahal sama sekali tak mengikuti seperti apa sih nyontreng? kalau dah golput, ya..cukup golput aja..jangan abu-abu..!!! Itu baru konsisten!!
    @.zener_lie: wah, kok saya yg jadi bingung ya..?
    @.eden.apesman:hhmm..ternyata mbak ini pembaca sekaigus perenung yg baik...
    @.Mentari:yah, kita semua prihatin dgn kondisi pesta kali ini...?
    @.Linda Belle:waduh, mbak kok belum punya ktp? dah 17 th..?
    @.rental mobil murah:merdeka!!
    @.pasang iklan baris gratis:yah, ada gunanya..biar gak nyesal lagi..he..he..
    @.Putra Sigit:he..he..kebalikan dr saya doong mas..
    @.JengSri:memang sengaja tak taruh dibelakang..jeng..he..he..
    @.senoaji:yup! pastilah bang..
    @.IjoPunkJUtee:ha..ha..itulah masalahnya bang..
    @.brown sugar:Nyambung, saya selalu welcome komen apapun...
    @.Sang Cerpenis bercerita:yah, lain waktu nanti postingnya lain juga kan mabk..?
    @.bunda azka:kira-kira menyesal gak bunda...he.he..
    @.Edo dot Com:yg jelas, apapun skrg ini semua jadi masalah kan ?
    @.RCO:tentu dr pemilu ke pemilu keinginan selalu perubahan kan..?
    @.::x:: :waduh..gak niat berarti nih..ha..ha..
    @.wirati: ya, katanya sih gitu...he..he..
    @.Panggil aku \"Bintang\" : golongan apa dong namanya..? Yup! aku pasti selalu berkunjung...
    @.gaban: ragu-ragu nih..he..he..
    @.Atca: he..he..maunya sih nyontreng mbak..tapi kapan..?
    @.Tukang komen: kalau seharusnya ya...memang ia..
    @.jerova:ya..ya...tul..mas..
    @.Ahmad flamboyant: benar, harus punya idealis...jgn ikut2an...
    @.agus beniq: tapi kebanyakan abu-abu...kan..?

    BalasHapus
  29. lha emang kesiangan pa mas hihi.. golput jg hak kok..

    BalasHapus
  30. jangan menyalahkan diri, karena jika kita salah pilih seharusnya juga salah, dan dapet rapot merah juga seharusnya, itulah pemilih yang bertanggungjawab... ya to...

    BalasHapus
  31. tak perlu sedih karena golput , q malah pengen nangis klo baca ini

    http://oxana.blogdetik.com/2009/03/18/bocoran-gaji-anggota-dpr-kita/#more-349

    atau

    http://www.kabarinews.com/article/Berita_Indonesia/Khusus/Khusus_Berapa_Sih_Gaji_Pejabat_Negara/32945

    BalasHapus
  32. baru sekarang aq baca ada yg nyesel golput,,kebanyakan temen2 blogger pada ..." bangga" dengan ke -golput-an nya..

    BalasHapus
  33. saya prnah ngalamin golput jg... akhirnya kmren nggak lagi!? hehehe

    BalasHapus
  34. wah saya gak golput bang. sampe sekarang aja masih ada neh tintanya hehehe...

    BalasHapus
  35. sesal kemudian tak berguna. btw, udpate dong....

    BalasHapus
  36. aku paham betul apa yang kamu maksudkan dalam tulisan ini, karena aku tahu betul sebenarnya kamu "nyontreng"
    jadi, aku agak tersinggung sedikit...!! Sekaligus mari kita diskusi kembali di pangkalan, kapan ada waktu pulang..?

    BalasHapus
  37. hihi..nasib sama menimpa saya..Golput juga "anak rantau"..

    BalasHapus
  38. putih tapi abu abu?..anak SMA dong..
    aku juga golput, tp gak nyesel kok, lah orang gak ke daftar, imigran gelap..*jiaaah

    oke, SEMANGAT KAWAN
    Yup !

    BalasHapus
  39. sekarang update post di blog ini gak terdeteksi google reader. kenapa ya? apak karena pake domain .co.cc?

    BalasHapus
  40. ntar kalo ada penyontrengan lagi milih ya mas. itukan hak kita. tapi harus manteb jangan ikut-ikutan, kalo ikutan ngantri ya gak papa hehhehe

    salam kenal mampir yah

    BalasHapus
  41. duh golput salah gak golput juga serba salah, gak tahu tuh yang pada nyoblos suaranya pada kemana, orang KPU ndiri malah orang2nya bukan senior kaya Rudini, Adnan Buyung Nasution dkk kaya tahun 2004.
    pemilu sekarang tambah kacau.
    coba ada yang kenal gak, siapa ketua KPU saat ini.
    dijamin jarang yang tahu.

    BalasHapus