MATAHARI TENGAH HARI

Bibirnya tak dapat lagi bercerita tentang sebatang semak di tengah gurun, tak dapat lagi menyirami dengan tergesa-gesa disetiap menit seperti para kerabat di hutan sana. Disini ia hanya termenung dengan ketakpastian yang dikerjakannya. Sehingga kering satu persatu daun-daun pelindung batang dari terik dan hawa gunung gurun, hanyalah demi untuk mencipta menara dari sebutir pasir, lalu terlihat dari segala penjuru dan menjadi tempat menantang matahari.
Dari sekian banyak pekerja untuk mencipta hingga menjadi tempat tertinggi, tak satupun kan mengikuti bentuk tubuh dan tanda-tanda, hanya bisa teronggok di sudut mati dengan kulit batang kian mngelupas. Tanpa terhitung dari sederetan mata-mata penghitung.

Karena semua itu tak mampu lagi ia kuasai dan sekaligus dimiliki maka tinggalah keasikan mengandai-andai sambil berdoa datangnya hujan sebelum mendung. Dan ia selalu memikirkan masa yang akan mengikuti dari kejauhan, mungkin akan melewati sambil berjalan dengan kesabaran yang hampir membunuhnya.

Ketakutan mana yang tak mengincar, dalam ketenangan untuk membentuk, tapi dimana orang-orang sering berbincang tentang dunia, selain dunia kita ini?

Harus diakui, dongeng-dongeng yang diceritakan nenek ataupun kakek, memang membuat kita tertidur hingga menumbuhkan sesuatu yang dibutuhkan keesokan paginya. Walau demikian bukanlah berarti lorong gelap yang tak ingin dilalui kebanyakan orang merupakan ketakmampuannya menananmkan kepercayaan bahwa sebuah jalur paling damai mencapai ujung sisi cahaya.


Teater Kene - Negara, Februari 1992

22 komentar:

  1. Dalem banget Bro...dibaca berulang-ulang belom juga dapat menyingkap rahasia dibalik nya....

    Ntar deh tak baca2 lagi....

    BalasHapus
  2. Baca ini, pikiranku melayang ke Negri mesir...

    BalasHapus
  3. kalo kayak gini..om bos leneng emang ahlinya..
    dari tadi ta baca berulang2...dalem banget..sampai imajinasiku melayng2..
    nice post bos

    BalasHapus
  4. sama dgn ijopunkjutee :D dibaca bolak-balik belum nemu poinnya. dasar telmi :D

    BalasHapus
  5. hemmmmm........
    mungkin aku salah satu penikmat yang ikut terbawa alur bang. lanjut......

    BalasHapus
  6. waktu kecil sennag bgt ada yang mendongeng, sekarang mah, orangtua zaman sekarang sediain video games aja buat anaknya, hehehheheheeh
    udah deh ditinggalin.

    BalasHapus
  7. global warming kah?
    dan penyikapan manusia yang kurnag bijaksanakah?

    atau sekedar cuap-cuap belaka ketika peranggasan itu terjadi kah?

    nebak-nebak aja sob! xixixixiixix

    BalasHapus
  8. aku hanya bisa mereka-reka apa maksudnya... maaf lagi tulalit... lain waktu takbaca lagi dengan lebih seksama bli...

    BalasHapus
  9. matahari tengah hari kayaknya waktunya shalat dzuhur yah hehehehehe....
    filosofis banget nih, mantap dah..
    walaupun yang saya ngerti cuma bait terakhirnya saja hehehehe..

    BalasHapus
  10. wah... saya baca bolak balik gak ngeh hehe... matahari siang ini di jogja memang panas bngt. apa karena panas ya jadi gak ngeh2 hahaha

    BalasHapus
  11. huehehe... tak baca lagi neh... terasa inget jaman kecil, angin semilir di kebun belakang sambil dengerin dongeng kakek saya... ahh... masa lalu yang sulit dilupakan..

    BalasHapus
  12. ayo berdongeng lagi beli *siap mendengarkan sambil bersandar santai di balai2*

    BalasHapus
  13. dongeng itu indah lho. krn dongeng saya jadi suka menulis.

    BalasHapus
  14. yup kita semua patut untuk takut mengalaminya...

    BalasHapus
  15. dongeng-dongeng yang diceritakan nenek ataupun kakek, memang membuat kita tertidur hingga menumbuhkan sesuatu yang dibutuhkan keesokan paginya...
    mantap mas...

    BalasHapus
  16. maka kudongengkan sesuatu untuk dunia: CINTA!

    BalasHapus
  17. Jadi inget saat2 bersama kaken n nenekku...

    BalasHapus
  18. aku ngga ngerti artinya...

    bahasa mas tinggi bener,

    Tapi wuokeeeh dah!!!

    BalasHapus
  19. selalu bersyukur itu cukup untuk membasuh kesahmu kawan......

    BalasHapus
  20. Pak Boyke saya bingung mo comment apa...hehe
    soalnya ga ngerti, maklum lemot banget nich otaknya!

    BalasHapus
  21. Saya belum bisa berkomentar, harus merenungkannya barang sejenak.

    BalasHapus